Isnin, November 13, 2017

HAI ANAK, APAKAH KAU MENGERTI….

HAI ANAK, APAKAH KAU MENGERTI….
Bila jadi ayah ni, benda sekecil anak demam serta selesema pun boleh buat kerja dan urusan hidup terganggu.
Anak pandai berjalan; mampu sepak bola dan main gelongsor sendiri pun; kita anggap sebagai satu pencapaian.
Hargailah apa yang kita ada; doakanlah yang baik-baik untuk teman-teman kita.
Hidup hanya sekali, Kawan. Esok-lusa boleh jadi ajal kita.
Kita mungkin tak kaya harta. Tapi mesti kaya jiwa.
Dan berusaha untuk memperbaiki kehidupan kita, semampu yang mungkin.
* Nota kaki: Setiap kali mendengar ayat “Di depan kotak penalti dannnnn....”,
Akan disambut oleh Amir Naufal dengan laungan “Gollll”;
Seperti dalam gambar.
.

Taman ilmu dan budi.

Taman ilmu dan budi.
Dibina dengan sejarah panjang, sedari gagasan idea-kertas kerja, sehinggalah direalisasikan dalam bentuk fizikalnya: dengan falsafah yang tinggi.
Dulu lepas SPM, niat nak ke sini.
Namun akhirnya, jadi alumni UiTM sampai ke hari ini. Hehe.
.

JERSI TERAPI JIWA.

JERSI TERAPI JIWA.
Menatap sehelai demi sehelai koleksi jersi dan majalah lama yang tak seberapa, boleh meruntun air mata.
Suka duka, senyum tawa: kenangan dan pengalaman yang tak mudah nak diungkap, dengan kata-kata.
Naik bas dari Shah Alam ke Chowrasta; semata-mata mencari majalah dan buku sukan era 70an-90an -- yang langka.
Menyelongkar stok bahan bacaan yang sudah berdekad lama, di stor kedai-kedai buku terpakai.
Menghabiskan masa berjam-jam di pelbagai perpustakaan, membelek makro-filem dan makalah-makalah, yang sudah berlubang-lubang: terpotong dan digunting oleh entah hamba ALLAH mana. 
Semuanya atas nama rujukan, untuk diri sendiri dan sahabat-sahabat yang mencari. Secara percuma, tanpa ada habuan dunia.
Menyelam di kedai-kedai 'bundle' dan kedai barangan sukan lama.
Menebalkan muka demi mengejar jersi idaman yang kelihatan dipakai bermacam jenis orang; di pasar malam, di stadium, di pasar raya, di kawasan lampu isyarat.
Ada yang menjual pada harga yang 'keras'; ada juga yang menghadiahkan secara percuma saja.
Menempuh hujan lebat, panas terik dan meredah kesesakkan jalan raya; asal saja dapat bertemu dan menemukan sesama para sahabat pengumpul jersi, yang budiman belaka.
Dapat kenal dengan ramai sahabat dan kenalan, dari seluruh pelusuk tanah air.
Dapat berjumpa dengan bekas-bekas pemain bola sepak negara yang berjasa; yang dulu hanya mampu ditatap di kaca TV dan dada akhbar.
Menemubual dan memperoleh pelbagai maklumat-fakta; yang pasti langka, unik dan istimewa.
Semuanya ada nostalgia yang tersendiri. Ada cerita yang tak boleh dilupa. Kisah-kisah pemburu jersi yang setia.
Saya mungkin bukan siapa-siapa; dan pastinya ramai yang tak pernah baca blog saya yang banyak kurangnya.
Sumbangan saya pun; mungkin sebesar butir biji sawi cuma.
Tapi, saya tetap bersyukur dan gembira; kerana meski ada pasang-surutnya, 'scene' jersi Liga-M tetap ada komuniti - pengikut dan peminatnya.
Dan, makin ramai yang rajin menggali sejarah sukan dan bola sepak negara; membolehkan masyarakat umum punya akses yang lebih mudah berbanding dulu.
Sementelah, para bekas pemain Liga-M juga, meski bukan semua, semakin ramai yang dihargai dan dilimpahi dengan rezeki yang tersendiri.
Buat sekalian teman, selamat bertebaran dan membina komuniti jersi yang kuat dan kukuh, atas semangat ilmu dan persaudaraan.
Cerita saya mungkin tiada nilai besarnya, tapi nostalgia ini adalah pengalaman hidup; untuk saya kongsikan dengan anak cucu saya.
Bersama martabatkan jersi serta liga tempatan kita. Padu dan grande selamanya.
Salute tinggi buat semua!
.
.
-- Che Din,
Peminat Jersi dan Liga-M.
.


Selasa, November 07, 2017

[SESI TEH TARIK BERSAMA SBX]









[Sesi Teh Tarik Bersama SBX]
Alhamdulillah, siang tadi sempat sertai sesi ngeteh bersama tim SBX di Teh Tarik Place, The Curve, Mutiara Damansara.
SBX merupakan laman e-dagang milik Semuanya BOLA yang fokus menjual barangan sukan seperti ‘boot’ bola, kasut futsal, kasut ‘running’ dan juga jersi bola.
Dalam masa terdekat ini, SBX akan bawa masuk barangan berbentuk ‘lifestyle performance’.
Antara jenama yang ada dijual di SBX adalah: Lotto, AL (jenama yang diguna oleh pasukan Kedah & Perak), Extravaganza Futsal, Asics, Canterburry dan Teva.
Jangan risau. Semua produk yang dijual di SBX ialah produk original.
Kepada yang berminat, bolehlah hubungi mereka di sini:
atau
Bersama martabatkan jersi dan liga tempatan kita.
Padu & Grande, selamanya!
#Padu
#Grande

Jumaat, Oktober 06, 2017

SEJADAH HIJAU YANG PANJANG.

SEJADAH HIJAU YANG PANJANG.
Tadi waktu Solat Jumaat, cuaca agak terik, dan lantai luar masjid agak panas.
Kemudian, datang seorang hamba ALLAH, dengan gaya seperti seorang warga Indonesia. Pada songkoknya, pada cara pemakaiannya, pada gaya percakapannya.
Nampak letih, dengan baju macam baru balik dari tapak pembinaan.
Kemudian, dia mengeluarkan sehelai selendang hijau dari begnya. Kain yang bersih itu, dihamparkan untuk menjadi sejadah -- tempat sujud, di atas lantai yang panas.
Selendang itu panjang, enam orang sujud di atasnya. Wangi, bersih dan mendamaikan.
Demikianlah, mungkin atas keikhlasan lelaki itu, lantai yang panas tidak lagi sepanas asalnya. Selendangnya yang bersih dan wangi, menjadikan solat lebih khusyuk dan selesa.
.
.
.
Kawan, berbuat baik itu tidak susah, malah ia memberi kebahagiaan dan manfaat kepada manusia lain:
Sebanyak atau sesedikit mana sekalipun.

.

Isnin, Ogos 28, 2017

KHAIRUL AZMAN: PENJAGA GOL YANG BERPENGARUH.


KHAIRUL AZMAN: 
PENJAGA GOL YANG BERPENGARUH.
Khairul Azman Mohamed dilahirkan pada 5hb Mac 1968 di Kuantan, Pahang. Beliau mempunyai ketinggian 1.85m dan merupakan antara penjaga gol terbaik era 90-an yang pernah dilahirkan oleh Malaysia.
Dengan ketinggian dan kemahiran yang baik, pada era kegemilanganya mampu membuatkan pemain lawan menggeruni kemampuannya mengawal gawang.
Beliau merupakan anggota skuad Juara Piala Kemerdekaan Indonesia 1992, Juara Pestabola Merdeka 1993, Naib Juara Piala Tiger 1996.
Bekas ‘Penjaga Gol Terbaik Asia’ dan ‘Pemain Terbaik Final Piala Malaysia 1996’ ini pernah bermain untuk Pahang dan Sabah.
Meskipun membarisi skuad bintang Tok Gajah dan Sang Badak kemudiannya, Khairul gagal mengulangi kejayaan menjulang Piala Malaysia pada 1992.
Beliau beraksi empat kali ketika melangkah ke final kejohanan tersebut selaku Naib Juara, menentang Singapura, Selangor FA dan MPPJ FC.
Bersama Sabah FA, Khairul berjaya merangkul Juara Liga Perdana 1 (1996) dan Juara Piala FA (1995).
Bukan senang untuk melihat penjaga gol Malaysia yang cekap dan mempunyai fizikal yang lengkap – depaan dan terpaan yang sesuai, ketinggian yang pasti menggentarkan penyerang lawan.
Dengan pengaruh yang besar dan personaliti tersendiri, nama Khairul Azman Mohamed akan terus harum dalam memori para penyokong setia Liga Malaysia.
Terima kasih, Khairul, atas segala jasa dan pengorbanan mu!





JAMSARI SABIAN: DARI PERTAHANAN KE PENJAGA GOL.


JAMSARI SABIAN: DARI PERTAHANAN KE PENJAGA GOL.
“Dulu, saya kekalkan ‘fitness’, dengan mengayuh basikal setiap kali turun dan balik daripada berlatih. Dari Kuala Lumpur ke Kelana Jaya, saya bawa basikal ke FAM.
Sedih bila teringat kenangan suka duka bermain bolasepak. Sayang (kepada) bola sepak terlampau sangat. Dengan bola sepak jugalah hidup ini penuh cabaran dan dugaan.”
---------------------------------
Melihat kepada sosok fizikal dan wajahnya yang bengis, pasti mengingatkan kita kepada Halim Napi. Ketinggian dan ketangkasannya di gawang pula, membuatkan kita terkennag kepada penjaga gol legenda Pahang dan Sabah, Khairul Azman Mohamed.
Hakikatnya, beliau adalah seorang budiman yang berjiwa besar. Jamsari Sabian, satu nama yang mekar dalam kalangan penyokong setia Selangor FA dan MPPJ FC.
Mula dicungkil bakatnya ketika menuntut di High School Setapak (1990-1995), Coach Jamsari asalnya beraksi sebagai pertahanan. Kemudian, jurulatih menukarkan posisinya kepada penjaga gawang.
Penjaga gol tinggi lampai yang lahir pada 8hb September 1978 ini, memulakan kerjaya bersama pelapis Kuala Lumpur FA.
Jamsari juga merupakan antara anggota pasukan Olimpik Sydney 2000. Skuad yang dibentuk kesinambungan dari skuad Piala Dunia Remaja 1997.
Diberi peluang bertanding di Liga Perdana, namun gagal memberikan saingan sengit kepada pasukan negeri yang lain.
Antara 'skuad mahal' selepas skuad Barcelona Babes ‘92.
Selepas Olimpik 2000, Jamsari menyarung jersi MPPJ FC.
Tahun 2003 menyaksikan The Black Widows dibarisi oleh pemain yang berumur yang digabung bersama mahasiswa universiti (kebanyakannya UiTM).
Namun, hasil pimpinan Khairil Zainal dan Yuzaiman Zahari, ketangkasan Jamsari Sabian, serta ketajaman gandingan Juan Arostegui dan Martelotto, mereka mengungguli persada 2003.
Menurut Coach jamsari, “MPPJ adalah pasukan yang hebat. Walaupun tanpa nama besar dan gaji besar, kami mampu pegang empat piala dalam masa empat tahun.”
Selepas menabur bakti bersama MPPJ FC pada 2002-2004, Jamsari dipancing oleh skuad deretan bintang Gergasi Merah pada 2005. Meskipun asalnya diketepikan kerana kecederaan bahu, Jamsari akhirnya mengambil alih posisi Shahrizan Ismail sebagai pilihan utama Coach Dollah Salleh.
D. Surendran, Ahmad Tharmini Saiban, Nazrulerwan Makmor, P. Gunalan, Elie Aiboy, K. Sanbagamaran, Mohd Shukor Adan, Mohd Amri Yahyah, Nazzab Hidzan, Bambang Pamungkas, dan Brian Fuentes, adalah antara barisan bintang yang membarisi skuad Merah Kuning ketika itu.
Setelah menabur bakti bersama KLFA, MPPJ FC dan Selangor FA, Coach Jamsari menyarung jersi Kedah FA (06/07) dan Proton FC (07/08). Selepas bersara, beliau turut melatih UiTM FC, selain menerima jemputan untuk klinik bola sepak di pelbagai tempat.
Musim ini, menabur bakti bersama SAMB FC Melaka (Piala FAM) selaku jurulatih penjaga gol.
Sepanjang kerjaya profesionalnya, Jamsari telah menjulang pelbagai piala - Malaysia, FA, Liga Perdana, Piala Sultan Selangor dan lain-lain.
Coach Jamsari sentiasa berpegang kepada falsafah hidup: baik ketika beraksi sebagai pemain mahupun selepas bersara:
“Kesungguhan dan azam untuk berjaya akhirnya membuahkan hasil.
Pasal teringat falsafah orang dulu-dulu: ‘dia ada dua tangan, kita pun ada. Dia ada dua kaki, kita pun ada.'
Jadi, nak takut apa lagi? Kita bagi 120% untuk berjaya!”
Terima kasih, Jamsari Sabian, jasamu kami kenang!
.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...