Isnin, Mei 10, 2010

Oh TUHAN, ampunkanlah hamba-MU ini, bilamana selama ini aku mengeluh



Hari ini, tatkala menaiki sebuah bas
kulihat seorang gadis kecil berambut perang emas
aku berkata di dalam hati
alangkah bagus jika wajahku seindah paras rupanya
tiba-tiba
kulihat dia bersusah-payah untuk turun dari bas itu
rupa-rupanya, gadis kecil itu hanya mempunyai sebelah kaki,
dan dia memakai tongkat
namun, sewaktu gadis kecil itu berjalan melaluiku
dia tersenyum bahagia
Oh TUHAN, ampunkanlah hamba-MU ini, bilamana selama ini aku mengeluh
aku punya sepasang kaki -- betapa bertuahnya diriku

Aku berhenti untuk membeli manisan
penjual manisan itu mempunyai wajah yang indah
aku berbual dengannya, dan dia kelihatan sangat bahagia
aku berkata di dalam hati
alangkah bagus jika aku tampan dan bahagia sepertinya
sewaktu aku mahu meninggalkan kedainya, seraya dia berkata kepadaku --
“Terima kasih, Tuan seorang yang berhati mulia”
“Untuk pengetahuan Tuan,” katanya. “Saya cacat penglihatan”
Oh TUHAN, ampunkanlah hamba-MU ini, bilamana selama ini aku mengeluh
aku punya sepasang mata -- betapa bertuahnya diriku

Kulihat seorang anak kecil bermata biru
dia duduk sendirian -- melihat rakan-rakannya bermain
dia tak tahu apa yang perlu dilakukannya
aku pun berhenti sejenak, dan bertanya,
“Kenapa tak bermain bersama teman-temanmu?”
dia merenung kosong, tanpa mengungkap sebarang kata
dan kemudian baharulah kutahu -- dia tak mampu mendengar
Oh TUHAN, ampunkanlah hamba-MU ini, bilamana selama ini aku mengeluh
aku punya sepasang telinga -- betapa bertuahnya diriku

Dengan kaki untuk membawa ke mana kuingin pergi
dengan mata untuk melihat cahaya mentari senja
dengan telinga untuk mendengar apa yang aku ingin ketahui
Oh TUHAN, ampunkanlah maafkan hamba-MU ini, bilamana selama ini aku mengeluh
sungguh, hidupku dirahmati -- betapa bertuahnya diriku.

(terjemahan lirik lagu “Forgive me when I whine” nyanyian Ahmed Bukhatir)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...