Selasa, April 27, 2010

Macam ikat dua biji kelapa muda di perut!


Sewaktu kita kecil, ibu dan ayah adalah orang yang paling ikrab dengan kita. Merekalah tempat kita mengadu, merekalah tempat kita berlindung, merekalah segala-galanya.

Sedari kita kecil, merekalah yang paling banyak berjasa. Mengandungkan, melahirkan, menyusukan, membesarkan, mendidik, memanjakan, serta menegur dengan penuh kasih sayang.

Tetapi, bagaimanakah cara kita membalas jasa mereka? Pernahkah kita mengucapkan terima kasih atas jasa dan budi yang telah mereka curahkan untuk kita semua?

Saban hari media melaporkan anak-anak derhaka yang sanggup meninggalkan ibu bapa mereka sendirian termanggu-manggu di kampung waimah rumah warga tua. Tapi, bila ibu ayah mereka telah meninggal dunia, masing-masing berebut mahukan bahagian dalam harta pusaka. Aduhai, tak malukah? Tak sedarkah? Ingatlah, jika hari ini kita menderhaka kepada kedua orang tua, tak mustahil satu hari nanti anak cucu kita pula yang derhaka dan meninggalkan kita.

Hadiahkanlah hati terlembut kita bagi ibu dan ayah. Perhatikanlah bagaimana sinar syurga yang terpancar dari wajah-wajah terkasih, yang guratan-guratan ketuaannya adalah karena kesulitan dan kepayahan dalam mendidik, mengasuh dan membesarkan kita.

Sungguh, ibu dan ayah bukanlah orang biasa. Jika tidak – mengapakah mereka dipilih TUHAN untuk menghadirkan kita di dunia ini. Hargailah jasa mereka. Hargailah.

Ucapkanlah terima kasih ibu, terima kasih ibu, terima kasih ibu, dan terima kasih bapa.

Ucapkanlah, kerna mungkin tiada peluang esok buat kita semua.


* Terkenang analogi dan kata-kata guru saya, Ustazah Normah di Sekolah Rendah Agama Kampung Kundang sekitar tahun 1999 dulu, "kalau kamu nak tahu bagaimana susahnya ibu mengandungkan kamu, ambillah dua biji kelapa muda, ikat di perut kamu, dan pergilah masak, basuh kain, basuh pinggan, dan buat semua kerja suri rumah." Peh...

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...