Khamis, April 27, 2017

SELAMAT PULANG, THAQIF, KAMI AKAN MENYUSULIMU.

SELAMAT PULANG, THAQIF, KAMI AKAN MENYUSULIMU.
Sudah terhantuk baru terngadah. Bubur sudah berterabur, nasi entah ke mana.
Bukan perkara baru -- soal pengurusan sekolah yang tidak profesional dan 'asal boleh'.
Anak-anak yang berimpian besar menjadi Hafiz dan Huffaz; akhirnya menempel di stesen petrol dan warung mamak -- meminta ihsan belas.
Mengutip derma, untuk membiayai sekolah, yang sepatutnya menjadi tempat mereka berteduh dan fokus menuntut ilmu.
Ibu bapa pula, ada yang mengambil jalan mudah. Asal anak nakal, dihantar ke sekolah agama, supaya menjadi orang katanya.
Tapi bila semua yang nakal berhimpun, maka adakah benar kita pula berlaku adil kepada anak, guru dan sekolah itu?
Tak semua sekolah begitu. Ramai yang gurunya komited, suasananya sederhana tapi membina jiwa.
Justeru, apa yang boleh kita lakukan? Sekadar mencaci-hina? Ataukah kita akan hadir dengan naratif penyelesaian tuntas yang sejati.
Anak-anak ini, anak-anak kita, Tuan-tuan.
Thaqif, dan semua anak-anak di luar sana, apa juga latar kulit dan tempat lahir mereka; juga anak kita.
Jangan jadikan kematian Thaqif sesuatu yang sia-sia. Hidupkanlah raga jiwa kita dengan kesedaran.
Selamat pulang, Thaqif, kami akan menyusulimu.
* Thaqif merupakan anak kepada Gadaffi Karim, bekas pemain Selangor FA era 90an.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...