Khamis, April 27, 2017

RONALDO-IT

RONALDO-IT

Tiada siapa yang tahu, apa yang terjadi kepadaRonaldo Nazário de Lima sebelum perlawanan akhir Piala Dunia 1998, dan ia tidak pernah menghentikan sebarang spekulasi liar, teori konspirasi, politik dan sebagainya.
Edmundo Alves de Souza Neto yang terkenal dengan gelaran ‘the Animal’ rakan skuad Brazil, mendakwa beliau melihat Ronaldo kelihatan cergas meskipun detik sebelumnya Ronaldo menangis kesedihan. Roberto Carlos sempat menenangkan Ronaldo. Selepas itu menurut Edmundo, Ronaldo telah lena sejenak untuk beberapa ketika sebelum dibawa ke hospital untuk menjalani ujian.
Menurut Edmundo, ‘orang-orang Nike’ mempengaruhi Ronaldo untuk berada dalam kesebelasan utama. 
“Orang-orang Nike berada 24 jam sehari, seolah-olah mereka ini kakitangan teknikal. Ia suatu kuasa yang besar, itu sahaja yang mampu saya katakan”, ulas Edmundo.
Nama Edmundo asalnya disenaraikan dalam kesebelasan utama menentang Perancis, namun telah digantikan dengan Ronaldo.
Segelintir pemain Brazil mendakwa doktor pasukanLídio Toledo kelihatan resah bilamana dia tiba di bilik Ronaldo. Toledo menafikannya, dan mendakwa Ronaldo telah pengsan sewaktu beliau sampai ke bilik, tetapi bernafas dengan kuat.
Ronaldo dihantar ke hospital untuk ujian nuerologi, yang mana semua orang pasti, beliau tidak akan bermain di final. Namun apabila keputusan ujian diperoleh, Toledo dan pengendali Brazil, Mário Zagallo mengesahkan Ronaldo cergas untuk perlawanan akhir tersebut.
Salah satu akhbar utama Brazil, Folha de S.Paulomenulis, Ronaldo mengalami perasaan gusar yang terlampau. Ronaldo sudah menunjukkan tanda-tanda kemurungannya, seminggu sebelum final berlangsung apabila menghempas sebuah basikal ke dinding. Pada malam sebelum final tersebut, Ronaldo mengalami krisis murung yang teruk. Toledo masuk ke dalam bilik dan Ronaldo sedang menangis. Ronaldo tidak diberi sebarang ubat, kerana khuatir risiko doping.
Pengendali teknikal Zico - Arthur Antunes Coimbramenentang keputusan menyenaraikan Ronaldo. Pada Zico, adalah satu risiko menyenaraikan pemain tidak cergas walaupun Ronaldo sangat menyumbang pada pasukan sedari awal saingan Piala Dunia.
Hal ini mengakibatkan berlaku krisis di dalam kem Brazil. 
Tiada sesi pemanas badan yang dijalankan. 
Satu kumpulan diketuai oleh Dunga, menyokong kemasukan Ronaldo dalam kesebelasan utama, manakala satu lagi kumpulan diketuai Leonardo menentang.
Konspirasi FIFA, dakwaan Brazil ‘menjual’ Piala Dunia berjumlah $23juta oleh sesetengah pihak, belum tentu kebenarannya. 
Dakwa mereka lagi FIFA mahu Perancis menjadi juara supaya rakyat Perancis dapat melupakan masalah sosial di negara tersebut dan FIFA berjanji akan memudahkan laluan Brazil di Piala Dunia 2002.
Pada tahun 2000, Suruhanjaya Parlimen ditubuh untuk menyiasat kes tersebut diantara Brazil dan Nike. Namun ianya masih tidak dapat merungkai tentang final Piala Dunia 1998. Dan kes tersebut akhirnya ditutup.
Pendek cerita, sebenarnya Ronaldo memang tidak cergas sepenuhnya untuk diturunkan dalam perlawanan akhir Piala Dunia 1998 menentang Perancis. Tambah pula dalam perlawanan tersebut, Ronaldo dikawal ketat oleh seorang pemain yang mendapat durian runtuh beraksi di perlawanan akhir apabila pemain utama digantung. Frank Leboeuf lakukan tugasnya dengan baik untuk merantai pergerakan Ronaldo. Kasut but Nike Mercurial yang dibuat khas untuk Ronaldo nyata tidak dapat bantu Ronaldo seperti sebelum-sebelumnya. 
Bab konspirasi itu, terserah pada penilaian masing-masing.
Dunia ini kan sandiwara sahaja.
Sungguhpun begitu, akhirnya di edisi 2002 di Korea Jepun, Ronaldo dan rakan-rakan Brazilnya akhirnya berjaya menebus kekecewaan di Perancis. Itu yang manisnya.
Retro Bola Sepak : Bak singkatan perkataan DUNHILL; Dunia Umpama Neraka, Hidup Ibarat Layang-Layang.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...