Isnin, April 16, 2012

Novel untuk Emak dan Abah.



***

Arwah Emak adalah orang yang paling banyak memberi sokongan, dorongan dan semangat kepada saya, untuk menulis dan untuk hidup.

Saya mendapat tawaran menulis manuskrip Wajah Hati Redha sewaktu masih mengikuti Program Ijazah Sarjana Muda Undang-Undang atau LLB (Hons) di UiTM Shah Alam.

Sekiranya ada yang sedang belajar -- atau telah lulus -- dari Sekolah Undang-Undang UiTM, pasti faham: soal tekanan dan kesibukan pelajar LLB UiTM.

Masuk kelas pukul 8 pagi. Pulang lewat malam.

Setiap kali -- setiap kali -- saya katakan yang saya sudah putus asa untuk menyiapkan karya ini, Emak akan menegur dan menyantuni keluhan saya.

Kalau buat kerja... mesti dihabiskan,” pesan Emak. “Jangan buat separuh-separuh.”

Saya terlalu rindukan saat-saat duduk berbual dengan Emak di hadapan TV.

Rindu melihat kelibat Emak menyiram pokok-pokok bunga orkid kesayangan Emak.

Rindu masakan Emak yang lazat.

Terlalu rindukan Emak.

Terima kasih Emak. Terima kasih Emak. Terima kasih Emak.

Terima kasih Abah.

Terlalu banyak jasa Emak dan Abah kepada saya.

Novel ini, saya hadiahkan untuk Emak dan Abah.

Sekiranya ada manfaat dan pahalanya, semuanya saya sedekahkan buat Emak dan Abah.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...